Loading...

Monday, September 26, 2022

Program ‘Plastic Waste to Value Southeast Asia Challenge’ Gandeng Lima Inovator

Marketplus.co.id – The Incubation Network meluncurkan program akselerator yang bertajuk Plastic Waste to Value Southeast Asia Challenge untuk mendorong solusi inovatif yang fokus pada kegiatan daur ulang dan upcycling sampah plastik.

Program yang dilakukan bersama Global Plastic Action Partnership, UpLink dari World Economic Forum, dan Alliance to End Plastic Waste telah memilih lima inovator yang akan berpartisipasi dalam program yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas mereka selama lima bulan ke depan.

Dua organisasi dari Indonesia yang terpilih untuk mengikuti program ini adalah Bank Sampah Bersinar dan Kibumi.

Sepanjang periode pendaftaran, program ini telah menerima lebih dari 100 pendaftaran melalui platform UpLink. Dari seluruh pendaftar tersebut, 48 kandidat telah disaring kembali oleh periset akademis, praktisi keberlanjutan, inovator, serta ahli iklim dan ekonomi sirkuler. Lima inovator yang terpilih akan menerima kesempatan untuk mengembangkan kemitraan, mendapatkan mentorship, meningkatkan profil, memperluas akses ke jaringan, dan mendapatkan hibah untuk mengembangkan solusi mereka.

“Di The Incubation Network, kami berkomitmen untuk mendukung usaha lokal yang membuat solusi-solusi untuk mencegah kebocoran sampah plastik. Komitmen kami hadir tidak hanya melalui program Plastic Waste to Value Southeast Asia Challenge namun juga melalui program Informal Plastic Collection Innovation Challenge yang kami lakukan tahun lalu.

Melalui program tersebut kami telah mampu mendukung berbagai inovator yang memiliki misi meningkatkan efektivitas pengumpulan dan daur ulang sampah plastik melalui peningkatan taraf hidup, transparansi, kapasitas, dan peran dari sektor informal,” kata Simon Baldwin, Direktur, The Incubation Network.

Lebih lanjut, Simon mengatakan “Kami sangat senang bahwa pada tahun ini, kami berhasil meningkatkan apa yang sudah kami lakukan sebelumnya. Kami juga sangat senang dapat mendukung berbagai inovator yang terpilih pada Plastic Waste to Value Southeast Asia Challenge karena mereka akan berperan penting dalam menyusun fondasi sistem pengelolaan sampah yang lebih baik di Indonesia dan Asia Tenggara.

Salah satu alasan diadakannya tantangan ini karena solusi-solusi berkelanjutan untuk menghadapi tantangan global polusi plastik semakin dibutuhkan. Berbagai data memperkirakan bahwa sekitar dua juta ton sampah plastik atau 17% mencemari laut pada 2017-2019. Sampah-sampah ini berasal dari Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam. Namun, tidak hanya mencemari laut, sampah plastik yang dibakar atau dibuang sembarangan juga memberikan ancaman bagi lingkungan dan biodiversitas.

“Solusi inovatif berperan penting dalam tata kelola sampah di Asia Tenggara. Untuk itu, kami bangga dapat bekerja sama dengan The Incubation Network dan Alliance to End Plastic Waste untuk menyeleksi berbagai inovator yang memiliki solusi berdampak langsung untuk meningkatkan nilai sampah plastik. Kami tidak sabar untuk meningkatkan profil dan tentunya dampak mereka di Asia Tenggara,” kata Poonam Watine, Knowledge Specialist, Global Plastic Action Partnership.

Para inovator ini telah diseleksi berdasarkan kontribusi mereka di salah satu area fokus ini:

  • Meningkatkan jumlah sampah plastik yang dikelola, diproses, dan/atau didaur ulang
  • Mendukung peningkatan operasional dari pengelolaan sampah plastik dan daur ulang
  • Meningkatkan kondisi kerja organisasi pengelolaan sampah dan daur ulang

Mereka yang terpilih adalah:

Bank Sampah Bersinar (Indonesia)

Bank Sampah Bersinar adalah perusahaan sosial yang memberikan solusi pengelolaan sampah berbasis komunitas.

Kibumi (Indonesia)

Kibumi adalah perusahaan rintisan yang memperkuat rantai pasok daur ulang plastik melalui digitalisasi dan modernisasi tempat pengumpulan sampah.

Plastic People (Vietnam)

Plastic People mendaur ulang (upcycle) sampah plastik menjadi produk seperti furnitur dan aksesoris.

Envirotech Waste Recycling Inc. (Filipina)

Envirotech mengumpulkan sampah plastik sekali pakai dan mengubahnya menjadi produk yang berguna seperti furnitur untuk digunakan di sekolah-sekolah di Filipina.

TerraCycle Global Foundation (Thailand)

TerraCycle Global Foundation memberikan solusi yang mudah, inovatif, dan berdampak luas untuk mencegah, menarik, dan mendaur ulang sampah dari lingkungan.

“Menghilangkan sampah plastik dari lingkungan kita adalah hal yang sangat perlu kita lakukan karena adanya dampak negatif bagi lingkungan dan ekonomi,” kata Nicholas Kolesch, Vice President Projects, Alliance to End Plastic Waste. “Seiring dengan peningkatan permintaan untuk plastik daur ulang, tantangan Plastic Waste to Value Southeast Asia Challenge akan mendukung berbagai inovator di region ini untuk memenuhi permintaan tersebut, mengurangi sampah plastik di lingkungan, dan memutar roda ekonomi sirkuler.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *