Loading...

Wednesday, October 20, 2021

Jadikan Sosmed Sebagai Media Edukasi, Dokter Lala Raih Rekor MURI

Marketplus.idPanggilannya Dokter Lala. Dirinya dikenal sebagai dokter modis, stylist, yang eksis di berbagai sosial media. Beragam aktivitasnya banyak dipublikasikan melalui akun media sosialnya.

Namun yang membuatnya berbeda, akun sosmednya dijadikan ajang edukasi kepada warganet tentang dunia kesehatan. Atas dasar itu pula, dirinya berhasil menyabet penghargaan Rekor MURI.

Menurut Dokter bernama lengkap Dr. dr. Dhelya Widasmara Sp.KK (K) FINSDV ini, dirinya memang memiliki sejumlah akun media sosial yang masih aktif hingga saat ini.

Beberapa akunnya yakni YouTube Dr Dhelya dengan 3,13 subscriber, Tiktok drdhelyaspkk dengan 38,6 ribu followers, dan Instagram @dhelya_spkk dengan 83 ribu followers.

“Pandemi Covid-19 memang banyak informasi yang simpang siur dan hoaks dimana-mana ya. Tujuannya bermain medsos, ya untuk edukasi aja agar mereka lebih cermat,” ucapnya dalam keterangan tertulisnya.

Diakuinya, sebelum pandemi Covid-19 melanda, dirinya tidak begitu familiar dengan media sosial. Malahan, akun YouTube dan Tiktok miliknya pun baru dibuat karena masa pandemi Covid-19 ini.

“Benar, akun-akun medsos baru saya buat saat pandemi ini. Ya, untuk mengisi aktivitas dan memberi edukasi saja kepada masyarakat,” jelasnya.

Atas dedikasinya memberikan edukasi positif kepada masyarakat, ia dan dr Listya Paramita, SpKK berhasil menyabet piagam penghargaan dari Museum Rekor Dunia Indonesia atas rekor Siaran Langsung Edukasi Kesehatan Kulit Terlama melalui Instagram. Diketahui, penghargaan ini diperoleh pada 27 Februari 2021 lalu.

Melalui akun Tiktoknya, Dokter Lala memberi edukasi tentang penggunaan tabung oksigen dan tips anti sesak napas tanpa tabung oksigen. Videonya viral hingga Dokter Lala diundang Insert (Trans TV) untuk kembali memberikan edukasi kepada masyarakat.

Diketahui, Dokter Lala dilahirkan di Malang, Jawa Timur pada 14 Agustus 1982 dari pasangan Ayahanda dr. Dadang Hendrawan, Sp.Jp (K) FIHA FiCss dan Ibunda Prof. Dr. Dewi Astuti Muchtar SH.MS.

Dokter Lala menyelesaikan Sekolah Dasar di sekolah Dasar Negeri Lawang 5 pada tahun 1988-1994, dan Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Malang pada tahun 1994-1997.

Lalu dirinya melanjutkan ke Sekolah Menengah Atas Negeri 1 Malang pada tahun 1997-2000. Kemudian melanjutkan pendidikan sarjana kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya Malang pada tahun 2000-2006.

Disebutkannya, ia menyelesaikan Program Pendidikan dokter Spesialis Kulit dan Kelamin di Universitas Airlangga Surabaya pada tahun 2011, dan menyelesaikan S3 di Universitas Airlangga pada tahun 2015.

Selain meraih penghargaan Rekor MURI, Dokter Lala juga meraih penghargaan Indonesia Women Achievers Award Winner 2019 di Jakarta. “Saat ini kesibukan saya sebagai Sekretaris Clinical Research Unit (CRU) RSUD Dr Saiful Anwar Malang, Humas IDI Cabang Malang, dan pemilik Pusat Kesehatan Kulit dan Kelamin Elbe Clinic dan Skin Level Clinic Malang,” pungkasnya.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *