Loading...

Friday, April 23, 2021

Belajar dari Pandemi, Inilah 3 Pelajaran untuk Penjualan Langsung

Marketplus.co.id Dampak lanjutan Covid-19 terbukti di sejumlah industri. Industri penjualan langsung, yang mempunyai reputasi  sebagian besar tahan resesi tidak sepenuhnya terhindar. Yang membuatnya istimewa adalah karena secara tradisional merupakan model bisnis masa depan.

Terlepas dari tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, industri penjualan langsung kembali membuktikan kemampuan beradaptasi dengan cepat dan kemampuannya yang hebat untuk berkembang dalam kondisi sulit.

Penjualan langsung dengan tenaga kerja yang terdistribusi secara historis telah terbukti sangat kuat selama pandemi karena perusahaan telah beralih ke solusi online untuk mendukung komunitas distributor mereka dan membantu mereka meningkatkan pendapatan.

Menurut Malou Caluza, CEO QNET, Asosiasi Penjualan Langsung AS melakukan survei terhadap anggotanya untuk menilai dampak Covid-19 pada bisnis mereka. Temuan tersebut menunjukkan pandangan yang Sebagian besar optimis, dengan lebih dari 60% responden menyatakan dampak positif terhadap perusahaan mereka.

“Tren ini kemungkinan akan bertahan tahun ini, berkat berbagai perubahan yang telah diterapkan oleh para pemangku kepentingan industri untuk memastikan keberlanjutan jangka panjang,” ujar Malou Caluza.

Ia juga manambahkan, bahwa setelah mengamati dan belajar dari mereka yang telah mengatasi tantangan ini akan menjadi dasar yang bagus untuk penjualan langsung, semoga di masa depan yang bebas pandemi. Malou Caluza, Direktur Eksekutif QNET, membagikan pengetahuannya tentang tiga pelajaran berharga yang telah dia pelajari dari tantangan tahun lalu, yakni;

  1. Tidak dapat terhindar dari digitalisasi

Panggilan video, pembayaran nirsentuh, belajar online, dan belanja online sekarang menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Tidak ada jalan untuk mundur dari ini. Perubahan yang dipercepat selama ini telah menjadi fondasi bagi masyarakat digital sepenuhnya. Bisnis penjualan langsung selalu memiliki kombinasi sistem dukungan online dan offline untuk jaringan mereka, tetapi dalam setahun terakhir ini, 100% online adalah satu-satunya pilihan. Mereka yang membuat perubahan dan menyalurkan perubahan dengan cara yang positif untuk mendidik distributor mereka dan menyediakan alat dan dukungan untuk membantu mereka membangun bisnis online, dengan sukses!

“Ketika kami harus mengubah konvensi distributor tahunan kami menjadi acara virtual sepenuhnya, kami melakukan pendekatan dengan sedikit keraguan. Acara yang biasanya berlangsung selama lima hari di tempat fisik dan melibatkan sekitar 15.000 peserta kini harus online dan memberikan pengalaman mendalam yang sama seperti sebelumnya kepada orang-orang. Tanggapannya mengejutkan kami. Lebih dari 200.000 peserta masuk ke acara virtual 3 hari dari sekitar 50 negara. Dengan mengadakannya secara virtual, untuk pertama kalinya, kami berhasil menembus kelompok orang yang jauh lebih luas dan jauh lebih beragam daripada sebelumnya dalam sejarah 22 tahun kami,” ungkapnya.

Transformasi digital dari program orientasi, materi pendukung bisnis, dan peningkatan ketersediaan konten digital sesuai permintaan untuk memungkinkan pembangunan bisnis, juga merupakan pendekatan yang sangat hemat biaya bagi perusahaan untuk memberikan dukungan dan sistem ke jaringan mereka.

Perusahaan yang telah berinvestasi dalam mengembangkan dan meningkatkan pengalaman pelanggan online untuk distributor mereka melalui platform e-commerce dan dasbor virtual akan menuai hasilnya dalam jangka panjang.

  1. Fokus pada Pemimpin Utama

Orang-orang yang merupakan jantung dari bisnis penjualan langsung. Hubungan langgeng yang dibangun perusahaan penjualan langsung dengan distributor utama mereka membentuk pertumbuhan dan evolusi mereka. Selama masa krisis, orang mencari bimbingan, dukungan dan harapan dari para pemimpin utama Team mereka. Dan para pemimpin-pemimpin utama itu sedang mencari perusahaan. Keberuntungan banyak perusahaan penjualan langsung sangat bergantung pada apa yang dirasakan distributor top mereka tentang tanggapan perusahaan mereka terhadap pandemi.

Meskipun membangun hubungan adalah proses yang berkelanjutan, selama masa krisis hal itulah yang diperlukan orang mendapat kabar dari Anda secara teratur. Berkomunikasi, berkomunikasi, berkomunikasi. Tidak ada pengganti untuk ini. Dan tetap saling berkabar.

Pada permulaan pandemi, banyak hal berubah secara dramatis setiap hari. Dunia terguncang dan semua orang mencari informasi. Ketidakpastian memicu kecemasan. Kami menyadari sejak awal bahwa kami membutuhkan para pemimpin team kami untuk berada di tempat yang sama dengan kami dan juga berubah saat kami berubah. Kami membutuhkan mereka untuk memiliki keyakinan bahwa kami diperlengkapi secara memadai untuk menghadapi krisis ini. Setahun terakhir ini, tim saya dan saya telah melakukan lebih banyak pertemuan video dan pertemuan melalui telepon dari sebelumnya dengan kepemimpinan global distributor kami dan keterlibatan serta tingkat kolaborasi yang tidak pernah setinggi ini. Mereka memiliki denyut nadi jaringan di lapangan dan itu sangat berharga bagi perusahaan mana pun yang membuat perubahan cepat di masa-masa sulit ini.

  1. Belajar untuk melupakan kesalahan

Penyebaran Covid-19 yang cepat dan masif mungkin merupakan salah satu krisis terparah yang pernah dialami seluruh dunia modern dalam 100 tahun terakhir. Tidak ada kesiapsiagaan dalam jumlah besar yang mempersenjatai perusahaan mana pun untuk menghadapi perubahan yang terjadi tanpa henti selama beberapa bulan pertama.

Mempertimbangkan situasinya, kesalahan tidak bisa dihindari – semua orang mencoba menyeberang melalui perairan yang asing. Bagi banyak orang, tidak ada rencana darurat untuk acara semacam itu. Istilah-istilah seperti pivot, adapt, dan reimagine adalah kata kunci baru yang pada dasarnya berarti mencoba hal-hal baru. Seperti halnya uji coba apa pun, pasti ada kesalahan. Triknya adalah jangan biarkan kesalahan ini menghampiri Anda.

Tindakan terbaik adalah memahami penyebabnya dan mencegahnya terjadi lagi. Pelajarannya di sini adalah belajar dari kesalahan dan kemunduran dengan cepat dan terus maju, karena bahkan di tengah pandemi, dunia tidak menunggu Anda untuk pulih.

Terus Melangkah

Pandemi ini telah menyebabkan peningkatan dramatis pada jumlah pekerja kontrak dan pengusaha mikro. Di mana-mana, ada tanda-tanda revolusi dalam cara orang dan perusahaan menghasilkan pendapatan. Kewirausahaan mikro telah bermunculan lebih banyak dalam beberapa bulan terakhir karena orang kehilangan pekerjaan atau terjebak di rumah mereka dan mencari cara baru untuk bekerja.

Sulit membayangkan perubahan besar yang terjadi dalam satu tahun, atau peluang, bagi penjualan langsung, dibandingkan 2020. Dan tren ini akan berlanjut hingga 2021. Selama perusahaan penjualan langsung beradaptasi dengan perubahan dan belajar dari pelajaran berharga dari tahun lalu, tidak ada waktu yang lebih baik untuk semua orang selain sekarang.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *