Sambut Natal dan Tahun Baru di Malang Raya dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

 Sambut Natal dan Tahun Baru di Malang Raya dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Marketplus.co.idLibur Natal dan Tahun Baru (Nataru) yang akan berlangsung dalam waktu dekat  jadi momen penting agar sektor pariwisata di daerah kembali bergeliat.

Hal ini diungkapkan Agustini Rahayu, Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), saat membuka seminar Persiapan Destinasi dan MICE Malang Raya Sambut Nataru Adapatasi Kebiasaan Baru bersama Forum Wartawan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Forwaparekraf) di Atria Hotel & Confrence Malang, (8/12/2020).

Pelaku wisata harus siap menjaga tempat wisata setangguh mungkin. Tangguh, dalam artian menerapkan protokol kesehatan, baik dari pelaku maupun wisatawan sendiri. Dengan begitu, jaminan aman, sehat dan nyaman akan tercipta dengan sendirinya.

Agustini mengungkapkan, selama pandemi ini total angka kunjungan wisatawan hanya terbilang 3,5 juta. Jauh berbeda dari tahun lalu yang mencapai 16,7 juta kunjungan. “Jadi bisa dibayangkan kayak apa mirisnya, Tahun ini masyarakat mulai berani berwisata aja udah syukur,” kata Ayu.

Kepala Disbudpar Provinsi JawaTimur, Sinarto pelaku wisata sebaiknya mengadaptasi konsep wisata tangguh, seperti halnya di Malang Raya. Para Forkopimda Malang Raya dalam membangun kepercayaan kepada publik untuk berwisata selama pandemi. “Sejak dimulai konsep tangguh di tempat wisata (di Malang) Alhamdulillah belum ada klaster pariwisata. Tentu ini bisa jadi semangat baru,” katanya.

Menyambut libur Nataru mendatang, pihaknya akan mengerahkan sejumlah tim evaluator guna membantu para pelaku wisata di daerah untuk mewujudkan kawasan wisata yang aman, sehat dan nyaman. “Bagaimanapun semua ada di tangan daerah dan pelaku wisata itu sendiri,” tukasnya.

Asisten Adpem. Pemkot Malang, Diah Ayu Kusumadewi menerangkan, pihaknya juga telah sejak lama terus berupaya bangkit memulihkan ekonomi meski dalam masa pandemi. Pemkot Malang selama pandemi sudah membuat sejumlah inovasi program pemulihan ekonomi pasca pandemi. Mulai dari Malpro (Malang Beli Produk Lokal), malang berbagi, Malherb (Malang Herbal), Malba (Malang Bahagia) dan masih banyak lagi.

“Pemkot Malang juga terus berupaya melakukan pemulihan ekonomi, termasuk di sektor pariwisata. Terlepas angka kasus penularan masih ada. Pak Wali masih berpedoman pada anjuran, rem dan gas di waktu yang tepat. Karena yang sedang dihadapi saat ini juga penting, soal kesehatan. Kolaborasi pentahelix dengan lintas komponen dan sektor, mutlak harus diwujudkan dalam pemulihan ekonomi pariwisata,” pungkasnya.

Please follow and like us:
Articles Highlight Pariwisata Trip & Travel