Waspada, Kanker Lambung atau Sakit Maag?

Waspada, Kanker Lambung atau Sakit Maag?

Marketplus.co.id – Tanda-tanda awal kanker lambung jarang terdeteksi oleh pasien, sebab kebanyakan pasien mengira gejalanya sebagai sakit maag biasa. Dalam webinar Yayasan Kanker Indonesia (YKI) hari ini yang didukung oleh Taiho Pharma Singapore PTE. LTD. Jakarta Representative Office (Taiho) bertajuk “Penyakit Lambung Biasa atau Kanker Lambung?” mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai faktor-faktor risiko dan gejala kanker lambung.

Ketua Yayasan Kanker Indonesia, Prof. Dr. dr. Aru Sudoyo, SpPD, KHOM, FINASIM, FACP menyampaikan, “YKI mengajak masyarakat untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan akan kanker lambung yang seringkali dikira sebagai sakit maag atau gastritis, sebab cenderung tidak bergejala pada stadium awal, sehingga sebagian besar pasien datang terlambat dan sudah pada stadium lanjut.”

General Manager Taiho Pharma Singapore PTE. LTD. Jakarta Representative Office dr. Ervina Hasti Widyandini mengatakan, “Angka kejadian kanker lambung di Indonesia memang tidak terlalu tinggi tetapi bukan berarti tidak ada sama sekali. Kami berharap, melalui edukasi ini masyarakat memiliki pemahaman akan upaya pencegahan maupun deteksi dini kanker lambung.”

Prof. Aru Sudoyo menjelaskan bahwa faktor-faktor risiko terkena kanker hanya 5-10% yang diakibatkan oleh faktor genetika.  Sedangkan 90-95% lebih disebabkan oleh faktor lingkungan yang meliputi diet (30-35%), rokok (25-30%), infeksi (15-20%), obesitas (10-20%), alkohol (4-6%) dan lain-lain (10-15%). “Dengan demikian, kanker dapat dicegah dengan pola hidup sehat dan melakukan deteksi dini kanker,” ujar Prof. Aru Sudoyo.

Faktor risiko kanker lambung kebanyakan diderita oleh pasien berusia 60-80 tahun dan disebabkan oleh Helicobactor pylori, rokok, obesitas, makanan yang diproses atau diasinkan, dan genetika.  “Penyebab meningkatnya risiko kanker lambung secara kondisi medis karena adanya infeksi helicobacter pylori pada lambung, metaplasia usus, atrophic gastritis kronis, anemia pernisiosa, ataupun polip lambung,” ucap Prof. Aru. Sudoyo.  Sedangkan secara genetik, penyebab meningkatnya risiko adalah jika ibu, ayah, kakak atau adik memiliki kanker gaster, golongan darah A, Li-fraumeni syndrome, familial adenomatous polypsis (FAP) dan hereditary nonpolyposis colon cancer.

“Diagnosis dan terapi pada stadium dini tentunya diharapkan akan memiliki tingkat keparahan dan prognosis yang lebih baik ketimbang bila dideteksi dan diterapi ketika sudah masuk stadium lanjut. Untuk itu penting sekali untuk kita dapat mengenali gejala-gejala gangguan lambung apa saja yang harus kita waspadai dan ditindaklanjuti, apakah berupa penyakit lambung biasa yang umum dikenal sebagai sindroma dyspepsia ataukah mengarah ke keganasan atau kanker lambung,” tambah dr. Ervina Hasti Widyandini.

Agar tidak terlambat melakukan deteksi dini kanker, masyarakat perlu mewaspadai gejala umum kanker, seperti terjadinya benjolan, rasa lemah dan lesu, berat badan menurun  drastis, nyeri yang tidak hilang, bab berubah pola, suara menjadi bindeng  atau serak, nafsu makan hilang, mual dan muntah, nyeri perut, tahi lalat membesar dan  meradang, perdarahan di waktu tidak  lazim atau lama serta bab dan batuk berdarah.

Prof. Aru Sudoyo menjelaskan enam situasi yang perlu diwaspadai sebagai gejala kanker lambung.  Situasi pertama adalah adanya nyeri abdomen yaitu nyeri perut atau abdomen yang awalnya terasa ringan, namun karena sibuk sehingga tidak diperhatikan, dan tidak hilang dengan makan, sehingga lama kelamaan nyeri semakin  berat sampai tak tertahankan.  “Gejala yang paling sering dari kanker lambung (antara 60%- 90%) mirip sakit maag,” ucap Prof. Aru.

Situasi kedua adalah dimana seseorang mulai sulit menelan makanan, dan ini terjadi bila tumor berlokasi di  daerah kardia atas, maka akan terjadi penyempitan, dimana makanan terasa “tersangkut” di daerah dada, terpaksa minum air yang banyak, namun kemudian akan naik balik ke  atas atau juga disebut dengan “gastroesophageal reflux” atau gerd.

Situasi ketiga adalah rasa mual dan muntah pada waktu  makan. Hal ini terjadi bila tumor terletak dekat dengan jalan masuk ke usus halus  atau pylorus. Hambatan lewatnya  makanan akan mengirim  sinyal ke otak bahwa  makanan “harus  dikembalikan ke atas”.

Situasi keempat adalah semakin merasa cepat kenyang dengan terisinya ruang  lambung oleh tumor, sehingga semakin sedikit makanan yang  masuk tubuh. Hal ini terjadi terutama pada kanker lambung  jenis “difus” di mana sel-sel tumor mengambil permukaan  luas lambung, dimana elastisitas lambung  berkurang.

Situasi kelima terjadi penurunan berat badan secara drastis, bisa karena sulitnya  makanan turun atau  karena muntah, serta makanan dan nutrisi akan berkurang.

Situasi keenam adalah mulai terjadi perdarahan, dimana tumor atau kanker menembus  lapisan dalam lambung.  Bila perdarahan masih  sedikit, tidak menampakkan adanya gejala.  Namun pada perdarahan besar, berakibat pada hematemesis atas atau  melena bawah dengan gejala anemia.

“Dengan mewaspadai gejala kanker lambung, masyarakat diharapkan segera melakukan deteksi dini kanker agar dapat disembuhkan pada stadium awal,” tutup Prof. Aru Sudoyo.

Please follow and like us:
Articles Expert Says Health Highlight Rilis Pers