NAVIGATION

Peringati Seribu Tahun Kedatangan Atisa ke Indoneisa, Upacara Agung Homa Atisa 2018 Digelar

Peringati Seribu Tahun Kedatangan Atisa ke Indoneisa, Upacara Agung  Homa  Atisa  2018 Digelar

"Tapak Tilas Sewu Tahun" diawali pada bulan Agustus 2018 di Candi Muaro Jambi, kemudian dilanjutkan di Candi Borobudur pada bulan Oktober 2018.

Marketplus.co.id – Atisa  Dipamkara  yang  dikenal  sebagai  pemimpin  agama  Buddha dari  Tibet  memiliki  hubungan  yang  sangat  erat  dengan  Indonesia.  Hal  ini  terlihat  dengan  ada garis  spiritual  geografis  utara-selatan  antara  Stupa  Borobudur  di  Indonesia  dan  Stupa  Kumbum di  Gyantse,  Tibet.    Terlebih, selama  12  tahun  (1013  –  1025) Atisa diajarkan  Buddha  Dharma  di  Muara  Jambi  oleh  Guru  Besar Dharmakitri  dari  Svarnadipa pada masa kerajaan Sriwijaya.

Memperingati  ke  seribu  tahun  kedatangan  Atisa  Dipamkara  ke  Indonesia,  umat  Buddha Tantrayana  Zen  Fo  Cong  mengadakan  Upacara  Agung  Homa  Atisa  2018  pada  8  Desember 2018  yang  dipimpin oleh  Dharma  Raja  Lian  Sheng  di  ICE  –  BSD.

Dharma  Raja Lian  Sheng Pendiri  True  Buddha  School  atau  Zhen  Fo  Zong  dan  mendapat  panggilan  sebagai  Buddha hidup  dikarenakan  mempunyai  rasa  welas  asih  seperti  seorang  Buddha  menolong  seluruh insan.

Melalui  tangannya,  Yayasan  True  Buddha  School  atau  Zhen  Fo  Zong  berdiri  dan  hingga  kini telah  memiliki  lebih  dari  5  juta  umat  di  seluruh  dunia.  Diantaranya  adalah  di  Indonesia  yang memiliki  jumlah  umat  paling  besar  diantara  negara  lainya. Umat  Tantrayana  Zhen  fo  Zong bernaung  dibawah  2  majelis, yakni Majelis  Agama  Buddha  Tantrayana  Zhen  fo  Zong  Kasogatan Indonesia  dan  Majelis  Agama  Buddha  Tantrayana Satya Buddha  Indonesia (MadhaTantri). Selanjutnya  ada  pula  Yayasan  True  Buddha  Indonesia  (TBI)  didirikan  untuk  membantu perkembangan  Zen  Fo  Cong  yang  pesat  di  Indonesia.

Yayasan  True  Buddha  Indonesia  dan  kedua majelis  turut  menyambut  kedatangan  Mahaguru  Lian  Sheng  ke  Indonesia  dengan  serangkaian acara  keagamaan. Serangkaian  kegiatan  keagamaan  tersebut  dinamakan  “Tapak  Tilas  Sewu  Tahun”  yang diawali  pada  bulan  Agustus  2018  di  Candi  Muaro  Jambi  dengan  tema  Ikrar  Boddhicitta, kemudian  dilanjutkan  pada  bulan  Oktober  2018  di  Candi  Borobudur  dengan  tema  Pengamalan Boddhicitta.  Pradaksina  yaitu  dilakukan  perjalanan  mengelililngi  Candi  Borobudur,  berdoa  untuk korban  bencana  alam  yang  terjadi  di  Palu  dan  Lombok  serta  kesejahteraan  negara  Republik Indonesia.  Lalu  puncaknya  akan  diadakan  pada  8  Desember  2018  nanti  di  Jakarta,  berupa Upacara  Agung  Homa  Atisa  2018  yang akan  dipimpin langsung  oleh  Dharma Raja Lian  Sheng.

Pada  Upacara  Agung    Homa  Atisa  2018,  yang  dilakukan  diantaranya:

  1. Berdoa  bersama  yang  dipimpin  oleh  Mahaguru  agar  Indonesia  menjadi  sejahtera,  aman sentosa,  dan  dapat  maju  berkembang  dengan baik.
  2. Memberikan  semangat  dan  pemberkatan  kepada  seluruh  umat  Tantrayana  Zen  fo  Cong (True  Buddha School)  di  Indonesia agar  dapat  lebih maju  dalam  spiritual  dan  kebijaksanaan.

Kedatangan  Dharma  Raja  Lian  Sheng   ke  Indonesia  kali  ini  adalah  yang  ke  5  kalinya,  dimana  sebelumnya    telah berkunjung  ke  Indonesia  pada  tahun  1980,  1992,  2011,  2012  untuk  mengadakan  upacara keagamaan,  bertemu  umat  di  Indonesia  serta  mendoakan  negara  Indonesia.

Sama  seperti  Atisa  Dipamkara,  Dharma  Raja  Lian  Sheng  juga  memiliki  hubungan  yang  erat dengan  di  Indonesia  ini  dikarenakan  jumlah  umat  Dharma  Raja  Lian  Sheng  di  Indonesia  adalah yang  terbanyak  dari  negara  lainnya.  Selain memiliki  kedekatan  dengan  Indonesia secara  pribadi,  Dharma  Raja  Lian  Sheng  dan  Atisa  adalah  para  tokoh  penting  dalam perkembangan  Buddhisme  di  Indonesia  sejak  1000  tahun  yang  lalu  hingga  saat  ini.  Dharma Raja    ini  pun  memiliki  ikrar  yang  sama,  yaitu  “Ikrar  Boddhicitta”,  yaitu  rasa  welas  asih  dan  kasih sayang  untuk  menyelamatkan  para insan  dengan  semangat  yang  besar  dan  tanpa  batas.

Top