NAVIGATION

8 Destinasi yang Tidak Terlalu Ramai Namun Terjangkau di Luar Musim Liburan

8 Destinasi yang Tidak Terlalu Ramai Namun Terjangkau di Luar Musim Liburan

Musim dingin di belahan bumi utara adalah musim panas di belahan bumi selatan. Jadi saat musim "soft shoulder" di bulan Maret, harga akomodasi di Rio rata-rata 30% lebih terjangkau daripada selama musim liburan.

Marketplus.co.id  Dengan datangnya tahun 2019, sudah saatnya untuk merencanakan liburan di tahun depan. Berdasarkan Booking.com, pemimpin global dalam menghubungkan wisatawan dengan beragam pilihan tempat menginap terbanyak, lebih dari dua pertiga wisatawan (67%) mengatakan bahwa pada tahun 2019 mereka bersedia melakukan perjalanan sebuah destinasi selama di luar musim liburan guna menghindari padatnya wisatawan yang berkunjung ke sana.

Jadi tidak ada salahnya musim dingin ini untuk berkunjung ke salah satu tujuan ikonik di bawah ini. Sementara kebanyakan orang cenderung melakukan perjalanan ke mereka selama liburan musim panas, mengunjungi tujuan populer seperti di luar musim liburan menawarkan banyak manfaat: destinasi tidak terlalu ramai, harga lebih terjangkau untuk berbagai hal, tentunya mendapatkan pengalaman yang jauh lebih otentik ketimbang di musim liburan. Belum lagi itu juga merupakan cara yang tepat untuk membantu tujuan populer ini mengimbangi keramaian musiman yang rata-rata terjadi saat musim panas, jadi sama-sama menguntungkan.

  1. Florence, Italia

Kota Dante, Da Vinci dan Michelangelo adalah harta karun seni Renaissance. Selain terkenal karena koleksi seninya namun juga karena antriannya. Galleria degli Uffizi adalah salah satu museum seni yang paling banyak dikunjungi di dunia – tetapi mengunjunginya di musim dingin dan Anda dapat sering berjalan lebih masuk ke dalma. Nikmati pemandangan kota Florence yang terkenal dan hangat lebih dari espresso atau Sup Ribollita nikmat (sepanci Tuscan yang lezat berisi dengan sayuran dan remahan roti), atau dengan menaiki 463 langkah dari Il Duomo.

Kapan harus pergi? Florence adalah yang paling populer di bulan Juni – tetapi jika Andakebetulan berkunjung di bulan Januari Anda dapat menemukan harga akomodasi rata-rata yang lebih dari 30% lebih terjangkau daripada selama musim liburan. Berkunjunglah pada bulan Februari dan Anda bahkan akan menemukan akomodasi dengan rata-rata setengah harga musim tinggi.

  1. Kyoto, Jepang

Bekas ibukota kekaisaran Jepang, saat ini Kyoto adalah rumah bagi koleksi situs UNESCO World Heritage terbesar di dunia. Jelajahi kastel samurai, taman yang dipenuhi lumut yang rimbun, dan temukan kuil terkenal yang diselimuti lapisan salju segar. Cari tempat berlindung dari dingin di salah satu Onsen terdekat (pemandian air panas alami), di atas mangkuk kukus dari Yudofu (hidangan tradisional tahu direbus) atau menghirup secangkir sake panas.

Kapan harus pergi?  Kyoto sangat populer di Musim Semi dan Musim Gugur – tetapi mereka yang bersedia melakukan perjalanan pada bulan Januari (ketika Anda bahkan mungkin mengalami kesibukan salju yang indah) akan menemukan bahwa akomodasi rata-rata lebih dari sepertiga (37%) lebih terjangkau daripada bulan paling mahal dari tahun (April).

  1. Rio de Janeiro, Brasil

Terkenal untuk karnaval berwarna-warni, pantai yang memukau dan lingkungan pegunungan yang megah, Rio adalah salah satu kota yang paling ingin dikunjungi oleh banyak orang, dan untuk alasan yang bagus! Bersenang-senang dalam sesi samba improvisasi selama malam di Lapa, distrik pesta. Habiskan hari berikutnya untuk menenangkan diri di pantai Copacabana, atau naik ke patung ikon Christ the Redeemer, salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia yang baru, yang mengawasi kota di 710 meter (2.329 kaki) di atas permukaan laut. Rio menyimpan sesuatu untuk semua orang!

Kapan harus pergi? Musim dingin di belahan bumi utara adalah musim panas di belahan bumi selatan, jadi harga di Rio berada pada titik tertinggi di bulan Januari dan Februari. Tapi pergi di musim “soft shoulder” di bulan Maret maka Anda akan mendapatkan harga akomodasi rata-rata 30% lebih terjangkau daripada selama musim liburan – terutama menjelang akhir bulan.

Pada awal Maret, Anda akan menangkap karnaval sehingga harga sedikit lebih tinggi, dan sepanjang bulan Anda akan lebih mungkin menikmati pantai tanpa terlalu banyak hujan ketimbang terjadi selama musim panas Brasil.

  1. Hualien City, Taiwan

Kota Hualien adalah base camp yang sempurna untuk menjelajahi pantai timur Taiwan. Banyak wisatawan berhenti di sini untuk mengunjungi Ngarai Taroko yang terkenal, tetapi ada banyak jalur hiking dan keajaiban alam lainnya untuk dijelajahi di kawasan ini. Hualien sendiri adalah surganya makanan, dengan segudang kedai teh, pasar malam dan restoran yang menyajikan makanan khas lokal yang lezat. Pelajari lebih lanjut tentang kebiasaan dan kerajinan lokal dengan mengunjungi Stone Art Street, salah satu dari banyak kuil atau museum Chihsing Tan Katsuo, museum unik yang didedikasikan untuk tuna cakalang kering.

Kapan harus pergi? Maret secara teknis adalah awal dari musim reda, jadi akan kurang ramai. Namun, awal Maret juga merupakan akhir musim sakura (yang terjadi lebih awal di Taiwan daripada di Jepang). Namun demikian, harga akomodasi lebih dari 25% lebih terjangkau daripada di musim tinggi pada bulan Juni.

  1. Las Vegas, Amerika Serikat

Lebih dari 49% wisatawan global mengatakan mereka melakukan perjalanan untuk menjadi layaknya anak kecil lagi, dan Las Vegas menawarkan lingkungan yang tepat untuk misi itu. Terlepas dari kasino, pengunjung dapat pergi terjun payung dalam ruangan, menonton pertunjukan akrobatik yang menghibur dan bahkan melihat gunung api buatan meludahkan bola api. Bagi mereka yang ingin menyeberangi pemandangan menakjubkan lainnya masukkan ke daftar perjalanan mereka, Bendungan Hoover dan Grand Canyon cukup dekat untuk perjalanan sehari dan tebing-tebing merah itu sangat dramatis dengan lapisan salju.

Kapan harus pergi? Mengingat iklim gurun, musim dingin sebenarnya adalah waktu yang populer untuk mengunjungi “Sin City”. Namun demikian, Anda kadang-kadang dapat menemukan penawaran hebat pada bulan Desember, dan sementara harga naik pada bulan Februari mereka turun lagi pada bulan Februari, rata-rata sepertiga lebih rendah dari harga pada bulan Januari.

  1. Macau

Tentu, Macau memiliki sisi hedonistiknya: tersohor akan kasino terbesar di dunia dan mengalahkan Las Vegas dalam hal pendapatan perjudian lebih dari satu dekade yang lalu. Namun kota ini, yang terletak di seberang Pearl River Delta dari Hong Kong, jauh lebih dari “Las Vegas Asia”. Ini juga surga belanja, menarik pengunjung dari Hong Kong, Cina daratan, dan lainnya. Selain itu, sejarah Sino-Portugisnya telah meninggalkannya dengan masakan, arsitektur dan atmosfer yang unik, memadukan pengaruh Cina dengan inspirasi dari sepanjang rute perdagangan Portugis. Pusat kota bersejarah Macau adalah situs warisan UNESCO, di mana Anda akan menemukan Kuil Tao berdiri berdampingan dengan gereja-gereja Kristen Baroque. Dan semua ini hanya dengan naik perahu daya dari Hong Kong yang berdekatan.

Kapan harus pergi? Akomodasi di Macau 25% lebih terjangkau di bulan Maret ketimbang di musim termahalnya, Agustus. Meskipun masih merupakan akhir musim hujan dan cuacanya bisa dingin, kebanyakan hari akan cenderung cerah.

  1. Riga, Latvia

Beberapa kota mungkin sebaiknya dikunjungi pada musim dingin. Riga yang diduga tempat kelahiran pohon Natal adalah salah satu tujuan tersebut. Nikmati pengalaman sauna Latvia yang otentik, pergilah ke Arena Riga untuk menonton pertandingan hoki es (salah satu olahraga paling populer di Latvia) atau salah satu dari banyak kegiatan musim dingin lainnya yang ditawarkan di kota yang indah ini. Juga jangan lupa untuk bergabung dengan salah satu tur jalan : diakui UNESCO, pusat bersejarah Riga adalah “tak tertandingi di mana pun di dunia” untuk kualitas arsitektur Art Nouveau-nya. Setelah itu, hangatkan dengan kopi Black Balsam-laced (semangat lokal), atau di atas sepiring penuh makanan Latvia.

Kapan harus pergi? Riga lebih dari 40% lebih terjangkau pada bulan Desember, Februari dan Maret ketimbang di bulan termahal tahun ini, Agustus.

  1. Bali, Indonesia

Pantai-pantainya yang indah, penduduk yang ramah, dan budaya yang dinamis telah menjadikan Bali sebagai tujuan di daftar perjalanan para wisatawan dari seluruh dunia. Apakah Anda sedang menuju ke sana untuk kemegahan alamnya yang melimpah, untuk menikmati getaran ombak sambi berselancar, atau menikmati pemandangan bersantap yang fantastis –  tentunya selalu ada salah satu yang disukai setiap orang.

Kapan harus pergi? Sementara Maret secara teknis masih menjadi bagian dari musim hujan, hujan menjadi lebih jarang dan suhu duduk pada pertengahan 20 derajat Celcius yang nyaman (tinggi 60-an Fahrenheit). Canggu, Seminyak, dan Ubud semuanya lebih dari 20% lebih terjangkau ketimbang bulan termahal sepanjang tahun.

Top