NAVIGATION

Alibaba Group dan Universitas Tsinghua Umumkan Kerja Sama Riset Human-Computer Interaction

Alibaba Group dan Universitas Tsinghua Umumkan Kerja Sama Riset Human-Computer Interaction

Inovasi teknologi dari pusat penelitian ini diharapkan bisa digunakan pada berbagai area komersial seperti program New Retail dari Alibaba, autonomous driving, dan smart living.

Marketplus.co.id – Alibaba Group (NYSE: BABA) mengumumkan kemitraan dengan Universitas Tsinghua untuk mendirikan pusat penelitian bersama dengan fokus penelitian yang fundamental dan disruptif. Salah satunya fokus utamanya adalah Human-Computer Interaction (HCI) atau interaksi antara manusia dan komputer. Pusat penelitian ini dibentuk sebagai bagian dari program penelitian global “Alibaba DAMO Academy” yang diumumkan pada Oktober tahun lalu.

Kemitraan ini juga akan membuka kolaborasi teknologi-teknologi baru seperti analisis multi-source emotion data analysisaffective computingtangible interaction, multimodal perceptionand interaction.

Seluruh teknologi ini merupakan dasar untuk mendorong kemajuan penelitian dalam hal interaksi antara manusia dan komputer. Peneliti-peneliti dari kedua pihak memiliki latar belakang yang beragam, mulai dari ilmu kognitif, linguistik, fisiologi, dan estetika. Profesor Yingqing Xu, Direktur Future Lab di Tsinghua University dan Paul Fu, Senior Director of User Experience Alibaba Group akan memimpin kegiatan operasional di pusat penelitian tersebut termasuk menentukan arah riset.

“Antarmuka grafis dan layar sentuh telah menunjukkan berbagai cara interaksi baru yang dapat menjadi kunci revolusi informasi. Dengan kemajuan artificial intelligence dan teknologi data, indera manusia dan emosi dapat menjadi cara baru untuk berinteraksi dengan mesin. Kami menyambut baik kemungkinan revolusi informasi terbaru yang didasarkan pada HCI. Selain itu, menjadi suatu kehormatan bagi kami untuk bermitra dengan institusi seperti Universitas Tsinghua dalam riset ini,” kata Jeff Zhang, Chief Technology Officer, Alibaba Group.

“Dengan membantu mesin untuk mengerti dan berkomunikasi dengan manusia, HCI diharapkan dapat membantu merevolusi proses di berbagai industri dan memberikan dampak positif pada kehidupan kita. Universitas Tsinghua adalah institusi riset global yang memiliki keunggulan di berbagai bidang terutama ilmu komputer, ilmu teknik, ilmu sosial, dan desain, sedangkan Alibaba memiliki pengalaman yang kaya dalam pengembangan produk dan desain di ranah HCI. Kami percaya bahwa pusat penelitian ini dan orang-orang yang terlibat di dalamnya akan menghasilkan sesuatu yang berguna di masa depan,” ujar Prof. Bin Yang, Vice President of Tsinghua University.

Inovasi teknologi dari pusat penelitian ini diharapkan bisa digunakan pada berbagai area komersial seperti program New Retail dari Alibaba, autonomous driving, dan smart living. Ke depannya, apabila keadaan emosi dan afeksi manusia dapat lebih dimengerti, hal ini akan berujung pada interaksi dengan mesin yang melibatkan dua atau lebih panca indera manusia – penglihat, pendengar, bicara, peraba, dan pencium – akan menjadi sesuatu yang lumrah.

Alibaba telah menjadi pionir dalam membuka kemungkinan-kemungkinan baru di bidang teknologi dan aplikasi komersialnya di area seperti teknologi pengenal suara dan visual. Pada Desember 2017, Alibaba memperkenalkan teknologi pengenalan suara jarak jauh pada kios pembelian tiket kereta di stasiun metro Shanghai. Kombinasi teknologi signal-processing dancomputer-vision memungkinkan pembelian tiket melalui identifikasi suara menjadi lebih mudah dan cepat tanpa terganggu dengan gangguan suara di latar belakang.

Sebagai institusi riset global, Universitas Tsinghua memiliki latar belakang riset di berbagai bidang seperti natural interaction experience, multimedia computing , multi-user sharing  interface management, dan multimodal human-computer interaction.

Top